Joko Anak Grogolan!

July 25, 2007 on 11:01 pm | In Obrolan, Hari ini | 54 Orang SokKomentar

+6281915485549 : Ndri aku joko aku njaluk no hp ne ANGGI?BLS

Sms itu datang pukul 20:20 malem. Lho? Ndri? Anggi? Saya mulai mencium sesuatu yang gak bener nih :(. Hipotesa pertama, kayaknya salah sambung nih. Ah, paling ntar juga nyadar kalo report nya dah nyampe ke hapenya, trus dia tau kalo salah pencet nomor tujuan. ;))

+6281915485549 : NDRI KOK RAKOK BLS? EMAN2PO PLZNE!

Weee…e.e..ee….Kok mulai soktau ngatai-ngatain saya gak punya pulsa segala! /:) Lalu dengan gegap gempita, demi buktikan diriku tak selamanya kere pulsa :)) maka saya balas sms nya…

aku : Maaf mas, salah sambung

Abis ini pasti dia minta maap, soalnya udah saya sumpahin balas dengan cukup sopan, bukan begitu sodara-sodara? ;;)

+6281915485549 : Ndri aku ki JOKO AKU GANTI KARTU XL! bls”

Welohhh…isih ngeyel ki bocahe! Mana menyebutkan namanya sendiri, sementara saya ndak nanya, lanang meneh :( Jigur! Sekali lagi, kesabaran saya dan sikap suka ngatain menolong orang diuji O:-)

aku : Joko siapa,maaf sy koq lupa :( sy didit,qt kenal dmn ya?Anggi siapa ya?Ndri?

Saya juga gak mo kalah nyebutin nama sendiri [-( Dua oknum bernama Anggi dan Ndri -inisial, nama sebenarnya bukan ya?! =)) pun saya konfirmasi. Dari sms saya itu, udah keliatan to kalo saya udah mulai kesel :(

+6281915485549 : Maaf km laki2 / perempuan? BUKANYA INI KARTU ANDRI!

Eh! Dia gak nyambung! :-o Nyesel deh buang-buang pulsa :)] ngomong ama orang ini, mabok kali dia ya? :-/ Mana nanya gender segala lagi. “Jangan-jangan homo(k)?” Adekku yang super tolol itu malah berspekulasi. Hwasyem ik…medeni….hiiiii……. :-o

+6281915485549 : Kok sms kmrn gak di bls emangnya gak punya PLZ..?

Kampret! Wong edan!! Biangane! Nyinggung-nyinggung soal pulsa lagi! Kurang ajjjjarrr..r..!! Kewan alas! Jangkrik! Saya kok tiba-tiba lebih jengkel daripada saat liat timnas Endonesyah kalah lawan Arab!  x(
+6281915485549 : Ajajajajajajajaajajajjajajajajajajajajajajaj

Wong edan tenan nek iki…sumpah!! Malah nulis sing ora-ora!!! Wong edaaaannnnn!!!!

+6281915485549 : Mana sih aku anak grogolan

Urusanmu mas!!! Jigur! Telo!! Grogolan….gowongan…godean….ra urusan!!!! Jigur!!

X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-(

Demam Bronis?

July 9, 2007 on 1:10 pm | In Obrolan | 26 Orang SokKomentar

Wahai para pemuda! Terutama kalian di Jogja! Hati-hati terhadap tipu daya para pemudi tetua-tetua ! Ulahnya tiada terkira !

:))

=))

Taksi!

July 4, 2007 on 6:16 am | In Obrolan, Hari ini | 33 Orang SokKomentar

Jari-jemariku nan lentik ;)) masih menggigil pagi ini. Gara-gara si komo lewat diminta mengantar Ayahanda ke bandara. Sebenernya cuman diminta nganter ke terminal ConCat, dan selanjutnya beliau kan menaiki taksi. Namun, karna cukup kecewa dengan pak supir taksi yang ngasih tarip 30 rebu enggan nyalain argo, akhirnya Bapak minta saya pulang ambil helm dan stnk, dan segera mengantarnya ke bandara pukul 5 pagi tadi. :-o

Bermodalkan celana sutra pendek seksi dan kaos andong biru yang lecek sejak kemarin dipake :)), akhirnya buru-buru saya pulang dan ambil helm dan stnk. Sambil kami berdua menggigil di  jalan karna sama-sama gak pake jaket :(, Bapak sempet berpesan,

” Ya itu! Kenapa kita gak pernah bisa bersaing. Karna kita gak pernah mau pake standard. Supir tadi kan mikirnya, lumayan lah pagi-pagi narik daripada gak dapet setoran. Tapi kalo caranya gitu kan salah”

Hmmm….ada pesan moral juga, kenapa beliau terang-terangan gak mau pake taksi, yang mungkin cuma selisih 10 ribu perak jikalau argo dinyalain. Hey Bung, pake standard itu penting!

Pucet!

June 20, 2007 on 2:49 pm | In Obrolan, Hari ini | 36 Orang SokKomentar

Hari kemaren, Selasa *jelas! masak kemarenya rebo kok jumat?! ;))* hari ke sembilan belas di bulan ini, kok gak enak perasaan :(. Sedari siang kemaren muka dilipet, pucet n njelimet gak karuan :-S. Sebab-musababnya? Jelas saja saya tau :D. Tapi gak seperti biasanya, daku bermurung diri, bermuram durja *seghhh..*. Dan saya gak biasanya menghadapi hal semacam itu kok se pesimis ini :(. Tidak, tidak pula selama ini, bahkan hari ini pun masih kukuatirkan hal yang belum jangan sampai terjadi. [-(

Saya hampir yakin, ini akibat harapan yang kugantungkan terlampau tinggi. Yang tentu memiliki potensi untuk jatuh terjelembab semakin besar. Konsekuensinya? Ya sakit hati, putus asa, bahkan mungkin trauma? Sekali lagi, jangan sampe!. Harapan pun masih tergantung di angan-angan. Masih tinggi seperti biasanya. Masih juga ditopang semangat optimis yang berharap takkan habis. Uluran tangan dan ocehan pun tlah di lontarkan seorang mbakyu. Mungkin sekedar penyemangat, ato bahkan doa?! [-o<
I hope so…

Seminggu lagi atau lebih cepat, kuharap pucat dari wajah ku kan sirna. Dan kembali tersenyum seperti sedia kala :D. Memang, harapan dan angan yang tergantung makin tinggi, makin lambungkan khayalmu 8->. Hati-hati dengan impianmu!

Kelamin Dua!

May 11, 2007 on 1:14 am | In Kejang Otak, Obrolan | 29 Orang SokKomentar

Mungkin tidak hanya Indonesia. Yang sok-heboh dengan kejadian-kejadian sepele. baru-baru ini, ada kejadian yang memaksa saya ntuk posting :D Kambing berkelamin dua! :-o Enggak heboh-heboh banged sih di otak futuristik saya [-( tapi jadi sangat heboh untuk dunia dan industri entertainment yang memilik sisi buruk : kadangkala tak mendidik! #-o Pernah dengan acara sejenis Luar Biasa!, Heeboh! dan lain sebagainya?! Apalagi demam rekor MURI yang akhir-akhir ini dijadikan trend untuk mendongkrak popularitas. :( ?!

Adakah yang sebegitu hebohnya kejadian macam ini -kambing kelamin dua dst :( - sehingga patut di blow up secara berlebihan?! Gimana gak berlebihan! Lha wong yang dubbing narator nya aja suaranya dibuat gimana gitu biar keliatan serem dan kejadian tolol macam ini jadi terlihat sangar. Yang seharusnya terpikir bagi sampeyan semuanya : ada gak sih berita heboh ini di negeri lain yang konon lebih maju? Jangan bilang India dan semacamnya loh! Saya pikir cuman negara miskin dan memiliki tingkat pendidikan yang rendah saja yang mampu membuat tayangan seperti ini :)) Tayangan yang menggiring pikiran pemirsanya untuk sekadar gumun dan sok-heboh.

Kambing kelamin dua, anak kecil makan kertas, sapi berwajah manusia, ayam tanpa kaki, ikan bersisik tulisan arab dan segudang judul-judul aneh lainnya yang kadangkala bisa dikarang sendiri =)) Begini menurut tafsiran dan ilmu ijtihad saya :)).

Bagi kejadian aneh dengan modus operandi menggunakan hewan sebagai pendongkrak popularitas memiliki karakteristik :

1. Memiliki keanehan dalam tubuh/anatomi, perilaku konsumsi, dan hubungan dengan majikan. Contoh selain kambing kelamin dua :)) : ibu dengan anak buaya (ini dah pernah di ekspos lho!), sapi berkaki tiga, kucing berkaki lima, kambing makan mi instan :( …dsb

2. Pemilik memberi perlakuan istimewa bagi tokoh dalam karakter yang dimaksud :D. Contoh : buaya/kambing/ayam/sapi/tengu yang tinggal, tidur, makan atau minum bersama manusia (baca:majikan).

3. Iuran ditarik oleh si empunya bagi warga yang ingin melihat. Biasaaaa….mana ada orang kaya narik duit buat liat ikan lou han yang punya tulisan arab di sisiknya yang kadang tak terlihat seperti tulisan arab :))

4. Mengaku pernah ditawar mahal sang hewan piaraan dengan harga selangit namun tak dilepas. Goblok! Daripada narik iuran yang gak jelas jumlahnya mending dijual dengan harga jutaan trus dibeliin kamera !! Kalo emang pernah ditawar mahaaalll :p

Kasus atas alibi bocah dengan “kemampuan khusus” ;)) biasanya diikuti oleh hal-hal berikut :

1. Sang pemilik..eh…sang orang tua maksudnya ;)) pernah mimpi atau ngidam sesuatu waktu akan melahirkan putranya tersebut. Contoh klise aja deh : sang ibu mimpi didatangi seorang dengan jubah, surban dan jenggot/rambut putih. Yaaa tak jarang dikaitkan dengan keberadaan ulama gitu deh -tolol!!- :-S

2. Sama dengan hewan :p Sang bocah memiliki keanehan tertentu yang lebih sering diucapkan sebagai kelebihan. Contoh lagi : makan kertas, minum bensin, bisa ngomong sama hewan dan tindakan jorok, tidak higienis dan hal bodoh lainnya. :(

Hasil ijtihad saya :D adalah sebagai berikut. Kasus dengan tokoh utama binatang, biasanya terjadi kelainan saat proses pembuahan dan pembentukan embrio :-B. Hal ini mengakibatkan tidak terbentuknya bagian tubuh yang sempurna, seperti kaki, mata, tanduk, kepada dan sebagainya. Untuk tindak pidana khusus ;)) macam tulisan arab di ikan lou han dan sejenisnya, kita serahkan saja pada Allah Ta’ala. konon rahasia hidup di dunia dan akherat ada di tangannya. Jangan kan tulisan arab di ikan lou han, tulisan arab di bathuk (jidat) sampeyan aja bisa kalu Ia kehendaki. ;)) Gak perlu pake mimpi dan dihubungkan ama yang aneh-aneh, mistik dan mungkin syirik?!

Bocah dan atau anak manusia yang dieksploitasi oleh orang tua yang kadang gak punya malu :( bisa dan sangat mungkin diakibatkan oleh pola pendidikan yang salah. Dan yang paling sering terjadi, bocah dengan “keanehan” tersebut biasanya memang kurang mendapat asupan gizi dan pengetahuan yang memadai. Nah loh!! Adakah kaitannya dengan para koruptor yang mengembat duit rakyat untuk kesehatan, pendidikan sehingga menghasilkan keluarga yang “dikaruniai” anak semacam ini?! :-S

Apa ada di Jerman, Italia, Perancis, Amerika, atau nggak usah jauh-jauh deh, Australia aja! Gak ada to?! Dasar orang Indonesia! Gak bisa menang Piala Dunia, Hadiah Nobel, produksi kendaran bermotor, pengayaan uranium atau hal berprestasi lainnya gak masalah deh, yang penting punya kambing berkelamin dua!

=))

Ealah!!

May 11, 2007 on 12:39 am | In Obrolan, Hari ini | 9 Orang SokKomentar

Mengejutkan saya, seorang Ustadzah Hajjah Lutfiah Sungkar. Ustadzah yang melanglang buana dengan ceramah nya mengenai keluarga bahagia menurut agama dan bla..bla..bla, lagi-lagi mengalami perceraian. Ini yang ketiga -kalo ndak salah- yang menurutku bukan sedikit lagi untuk jumlah perceraian. Dia berkilah “Saya dimanfaatkan..” demikian dalam sebuah penuturannya di infotainment. :( Mau di manfaatkan mau tidak, yang jelas dengan alasan apapun, menjadi tidak benar ketika seorang penceramah berkata demikian. [-(

Paragraf pertama di atas cuma pengantar. :)) Kisahnya, ada seseorang -teman?- yang konon merasa terusik. Terusik? Ya! Terusik karena dengan ceplosan saya yang kadangkala gak pake mikir ;)) pernah berujar bahwa persepsi bisa terbangun dengan sendirinya. Terbangun karena pilihan tindakan dan pembawaan kita sehari-hari. Loh?! Lalu kenapa si Lutfiah ikut dibawa-bawa?! :-/ Ya karena saya menganggap bahwa dia -Lutfiah- juga telah membangun kuburannya citra -dan persepsi orang terhadapnya- sendiri. Jadi jangan salahkan orang, kalo ketika dia terpeleset karena perbuatannya, lantas orang dengan serta-merta mengaitkan dengan keberadaanya sebagai penceramah keluarga sakinah yang mencetak hattrick sebagai janda :))

Lantas, apakah setiap orang yang memiliki persepsi berbeda memiliki kesempatan untuk jatuh dengan kesempatan yang sama? Tentu saja tidak! Persepsi hanyalah persepsi, itu menurut saya. Persepsi buat perusahaan dan badan usaha dijadikan ujung tombak nilai jual. Tapi manusia kan tidak. Manusia membangun persepsi nya sendiri dengan jalan hidup yang telah dipilihnya, apapun itu. Tidak ada yang salah dengan pilihan, sama sekali tidak ada! Maka, manakala ada orang yang telah mengartikan persepsi seseorang dengan artian yang berbeda -baik itu serius ato joke ;))- jangan pernah menganggap orang lain itu bodoh apalagi salah!! B-)

Apa yang seharusnya anda lakukan adalah menerima keadaan bahwa anda telah membangun citra dan pembawaan diri anda sendiri. Sebaiknya anda juga bersiap, ketika apa yang anda “bangun” diartikan salah berbeda oleh orang lain. ;) Meski anda tahu apa yang sebenarnya ada di balik persepsi itu mengenai diri anda sendiri. Toh, tak semua orang mengatakan sampeyan binal nakal :)) Meski ada seorang pemuda -ganteng- yang memang sengaja memancing keributan dengan mengatakan hal yang menurutnya banyak dipikirkan orang :-"

Ealah..persepsi kok jadi masalah :D

Tonight

March 9, 2007 on 11:05 pm | In Sibuk, Obrolan, Hari ini | 50 Orang SokKomentar

Jenuh. Insomnia ku kambuh lagi. Kelayapan pake motor. Nyungsep di warnet ini. Ketemu sama jagoan jeng-jeng yang satu ini. Malah diajak gabung beginian. :D
Belom lagi di bangunan samping Polsek Depok ini, ditawari :

” ada welcome drink gratis kopi apa teh mas?”

Kalimat dan nada yang sama ditawarkan ke semua penghuni bilik warnet ini.
Wah! Gak kreatip operatornya! tapi teteup doyan to yo! Gratis! :p

Wes ah, posting gak jelas gini, cuman mau menemani insomnia yang datang tak diundang…

Teh Anget

February 26, 2007 on 11:30 am | In Obrolan, Hari ini | 39 Orang SokKomentar

Pagi ini, bangun pagi dan hirup udaranya, masih bersisa aroma sisa hujan semalam. Sssshhh…oooahh….sambil menguap dan mengumpulkan nyawa yang berserakan dimana-mana, celingukan tengok meja makan. Hmmm….Gudeg Mbarek enak juga nih! Meski masih dijejali dua piring nasi tadi malam, perut ini rasanya minta diisi lagi. Kejadian selanjutnya bisa ditebak sendiri. Ambil piring, sendok, garpu dan mulai rakus menyantap menu yang ada.

Puas dengan sajian pagi ini, rasanya enak kalo minum air dingin. Setelah mengurangi 225,15 ml :-/ air dingin dari dalam kulkas, rasanya sisa-sisa sajian lezat tadi dah gak ada yang nyangkut di kerongkongan. Lalu? Mandi? Ah males kayaknya! Soalanya bis mandi biasanya jadi semangat idup, jadi inget kalo hari ini ada yang harus di lakukan. Padahal, pagi2 musim ujan gini kan enaknya gak mandi. :D Tetap dengan pakaian yang melekat tadi malam, mendekap remote TV dan menunggu sajian musik campursari di stasion tipi lokal :-"

Tapi rasanya gak lengkap mengawali hari ini tanpa setor dulu di ruang perenungan. ;)) Eh, saya jadi inget resep manjur yang rasanya cocok buat menghantarkan sang hajat ke tempat yang seharusnya! Berangkat menuju dapur, meraih gelas, tuangkan gula dua sendok makan, melirik ke teh celup kesayangan keluarga, dan seduh air panas dari termos tua warna ijo muda. Serentak teh panas tersaji. Lho? Kok bukan teh anget? :-o Ah, mumpung masih di depan kulkas, raih lagi 145,78 ml :-/ air dingin dan tuangkan ke dalam adonan *hallah*. Teh anget dengan rasa yang gak jelas siap di gelontorkan melalui sepasang bibir sensual ini :-*

Ya! Ternyata teh anget buatan sendiri bisa memicu pergolakan dalam lambung. Perut yang damai-damai saja, tiba-tiba meronta-ronta! *hayyah*. Ujung dubur pun serasa bergejolak! *yakss..jijay!* Tapi fenomena ini bukan cacingan! Memang gejalanya mirip-mirip sih, tapi bukan! Dan menurut saya ini normal! (Eh, normal gak ya?) :-o

Kejadian pagi ini pun berlanjut, dengan sunggingan senyum indah masih dari bibir manis dan sensualku ini , tempat yang dituju selanjutnya adalah persinggahan dan ruang perenungan yang dingin dan senyap! Apalagi kalo bukan WC!!

Teh anget jadi pencahar pagi ini, benarkah bisa? Atau hanya sugesti belaka?
Yang jelas, sajian nikmat-hangat ini jadi penutup adegan sarapan pagi ini…

« Previous PageNext Page »

Powered by WordPress with Pool theme design by Borja Fernandez.
Entries and comments feeds. Valid XHTML and CSS. ^Top^