Sudah Dua Apa Jadinya?

May 28, 2008 on 1:07 pm | In Hari ini | 15 Orang SokKomentar

Dunia masih ingat. Ribuan nyawa direnggut kedahsyatan goncangan bumi pagi itu. Banyak canda tawa putra-putri negri berganti tangis haru mereka yang kehilangan sanak saudaranya.

Pagi cerah 27 Mei 2006, lima menit kurang dari pukul enam. Gempa Jogja yang membuka mata dunia itu seolah-olah mengubah Jogja menjadi kota mati yang penuh air mata dan darah. Ribuan nyawa bergelimpangan tak tertolong. Rumah sakit penuh sesak korban luka. Tenda dan posko di sudut-sudut kampung menyambut uluran bantuan yang datang.

Dalam waktu kurang dari sehari, saya melihat itu semua dengan mata kepala sendiri. Telepon rumah ku berdering menggantikan suara ringtone yang tak bersuara semenjak jaringan seluler padam pagi itu. Sohib saya rupanya. Di Rumah Sakit katanya! Apa gerangan? Korban gempakah dia? Apakah kostnya yang reot-kumuh itu turut hancur diterpa gempa tadi pagi? ;)) Apakah dia tertimbun kepingan CD bajakan,baju kotor plus tipi bututnya? Ternyata tidak saudara-saudara terkasih. “Aku nang rumah sakit dab, ditabrak wong…” :))

Mungkin itu awal ketika saya tau hari itu kan menjadi hari bersejarah. Bukan cuma buat Jogja tercinta, tapi pengalaman spiritual buat saya *halah* :)) Pendek kata, kami -rekan mahasiswa- mampu akhirnya turut serta membantu  ala kadarnya saudara-saudara kita di Bantul hingga Klaten melalui Posko Gempa di kampus.

Hampir empat bulan kami gak inget rumah, kos bahkan skripsi. Masuk dari satu desa ke desa lain. Mampir dan berkoordinasi dengan posko gempa lainnya, ngemis menyalurkan bantuan. Mungkin kalian penghuni setia jagat blogosphere akrab dengan nama jenis-jenis cecunguk berikut: Zam, Adi, Dipto, Tupic, Hadi. Mereka pula yang akhirnya menggagas kumpulan blogger yang dengan rela tulus ikhlas turun ke Jogja menyumbang materi dan tenaga. Sampai akhirnya segerombolan begundal (sekarang tersebutlah Djelata Andong) mendeklarasikan kumpulan itu.

Dua tahun peristiwa tersebut berselang. Rumah dan bangunan yang hancur tlah banyak dibangun. Meski saya gak tahu apa semua saudara saya disana masih ada yang hidup dibawah atap orang lain. Duka tlah terobati seiring jalannya waktu. Meski tak ada yang tahu apakah mereka mampu melupakan sanak keluarganya yang tiba-tiba pergi meninggalkan.

Bagaimana kabarmu Jogja?
Sudah dua (tahun), apa jadinya?
Semoga hari itu tak terulang.

Kontrasmu Bisu

April 3, 2008 on 4:39 pm | In Hari ini | 21 Orang SokKomentar

tinggi pohon tinggi berderet setia lindungi
hijau rumput hijau tersebar indah sekali
terasa damai kehidupan di kampungku
kokok ayam bangunkan kutidur setiap pagi

tinggi gedung tinggi mewah angkuh bikin iri
gubug gubug liar yang resah di pinggir kali
terlihat jelas kepincangan kota ini
tangis bocah lapar bangunkan ku dari mimpi malam

lihat dan dengarlah riuh lagu dalam pesta
diatas derita mereka masih bisa tertawa
memang kuakui kejamnya kota jakarta
namun yang kusaksikan lebih parah dari yang kusangka

jakarta ohh jakarta

sikaya bertambah gila dengan harta kekayaannya
luka si miskin semakin menganga

jakarta ohh jakarta

terimalah suaraku dalam kebisinganmu
kencang teriakku semakin menghilang

jakarta ohh jakarta

kautampar siapa saja saduaraku yang lemah
manjakan mereka yang hidup dalam kemewahan

jakarta ohh jakarta

angkuhmu buahkan tanya bisu dalam kekontrasannya

-kontrasmu bisu by iwan fals-

Soeharto

January 7, 2008 on 5:51 pm | In Kejang Otak, Obrolan | 37 Orang SokKomentar

Semoga mendapat jalan yang terbaik. Sadar dan mengembalikan uang negara. Sadar dan menyadarkan antek-anteknya >:). Sadar bahwa manusia pasti akan mati kembali :D.

Sadar, mengakui dosa politiknya serta memohon maaf pada bangsa ini..Amiiiiinnnn!!!

*aku kok anyel banget karo arek siji iki :( *

Dua Empat

November 15, 2007 on 3:45 pm | In Hari ini | 63 Orang SokKomentar

Bagi sebagian orang….mungkin tabu menyebut angka. Bagi saya *juga tadinya :D* sekarang tidak lagi. Justru itu harusnya bisa membuat seseorang lebih menghargai hidup, perjalanan waktu anugrah Tuhan O:-). Dua puluh empat. Tidak ada makna mistis, sakral atau ghaib didalamnya, hanya angka :)

Apalah artinya umur kalau tidak ada perubahan dalam diri kita dari pengangguran ke jutawan. Akan sangat berharga angka itu bagi saya, kalau sampeyan semua mau kasih saran, yang kan saya anggap sebagai hadiah dan kado :D
*pye, ngirit to? gak sah ngado =))*

Bagi yang pernah jumpa saya, tuliskan semau anda, apa yang perlu saya perbaiki dalam hidup ini. Bagi yang lebih tua dari saya :)), silakan tambahkan anjuran secukupnya. Anjuran supaya usia ku kali ini bisa lebih baik dari usia anda saat itu jikalau berkenan :D Bagi yang lebih muda dari saya *berat mengucapkannya :(* teruslah bilang saya masih muda =)) ungkapkan apa yang kan anda lakukan kalau saat ini tiba, di usia ini nanti, agar aku selalu bersemangat hadapi hidup :D

Bagi yang sudah tua kasih saran, terima kasih…

Lhoh!

Apa yang kalian tunggu!!

Tulis komentar kalian sekarang!!

:D

Happy b’day to Me! Celebrate and enjoy u’r life Dit!!

Maksudloh!!!

November 13, 2007 on 11:40 am | In Kejang Otak, Obrolan | 19 Orang SokKomentar

jazzbele: wingi aku tour de museummm
jazzbele: nang bandung sedinooo
diditjogja: gak sah ngiming2iiiiiiiiiiiiii
diditjogja: njelehi
diditjogja: :(
jazzbele: museum geologi, museum pos indonesia, gedung sate, gazibu, museum KAA
jazzbele: :))
diditjogja: delok statusku
diditjogja: [-(
diditjogja: >:)
jazzbele: :));)
jazzbele: pengenn yowwww
jazzbele: rencana jeng jeng wes diatur
jazzbele: next time ciwidey kawah putih
jazzbele: trus lembang teropong bintang
jazzbele: trus tangkuban perahu
jazzbele: cimahi, kampung sawah
jazzbele: soreang
jazzbele: :))

Asem!!
Jan-jane koe megawe gak to Mbakyu?!

:(

Bencong dan Senja Jogja

November 8, 2007 on 6:03 pm | In Obrolan | 21 Orang SokKomentar

“Pokoknya kalo bencongnya dah manggung berarti dah mo nyampe Jogja!” :))

Gampang to?
Kalo sampeyan naek kereta api, tentu saja ndak ingin kelewatan stasiun tujuan to?
Demikian juga saya. Menaiki kereta api bisnis Senja Utama Jogja mungkin bukan hal spesial buat siapa saja. Namun ketika hal ini terjadi pada saya……

Senja Utama Jogja
Siapa yang sangka. Teman saya Aje, yang menjadi ‘partner’ saat saya menikmati ‘kemeriahan’ kereta api bisnis dengan penjaja asongannya, punya cara tersendiri buat mengingat kapan kereta api yang kami tumpangi masuk stasiun tujuan (Tugu-Jogja).

“Ntar kalo dah mo nyampe Jogja, aku bangunin ya?”

Sembari menahan rasa kantuk dan seluruh tubuh nan pegel-pegel, aku nitip pesen buat Aje yang masih terjaga dan sekali-kali baca komik Garfield atau buku manual handphone barunya. :))
Jawaban mengejutkan meluncur dari mulutnya.

“Pokoknya kalo bencongnya dah manggung berarti dah mo nyampe Jogja!”

Hweh!!! :-o :-o :-o :-o :-o :-o :-o :-o :-o :-o :-o :-o
Ciloko mencit!!

“Lhoh! Emang sering ada bencong berkeliaran apa di kereta?”

Terperangah saya tentu mendengar jawabannya lagi.

“Iya”

Dengan intonasi yang biasa aja, tanpa perasaan bersalah, dia malah ngelanjutin..

“Bukannya kalo kita tiap kali naek Senja Utama emang ada? Kamu gak merhatiin apa?”

Merhatiin?! Ngapain merhatiin bencong?!

X-( X-( X-(

Dongeng Pengantar Tidur

September 27, 2007 on 4:58 pm | In Obrolan, Hari ini | 39 Orang SokKomentar

Gara-gara sms guyon konyol dari makhluk itu. Bilang kalo salah satu sobat saya sudah ada di ujung sono. Dasar emang susah diajak serius. Tanpa tau ada kabar apa, langsung saja saya kirim pesan si oknum empunya kabar.

“Heh, neng Jakarta koe le? Membicarakan kontrak to..Dg mertua?! Bakar Ayobakar SPBU Margahayu! *mari menggosip sblm imsak..xixixixi*”

Sumpah! Saya kirim sms itu sebelum imsak tanpa tau ada kabar dia emang pamitan berhenti ngeblog! Bahkan tatkala dia balas menelepon pun, saya belum tau kalo dia udah capek ngeblog. Di ujung telepon dia kasih kabar sudah di Jatinegara. Ada kerjaan katanya.
“Mungkin sampe tiga bulan, pamitkan teman-teman”

Begitu pesannya. Ya sudah, saya pamitkan buat teman-teman yang belum tau lewat tulisan ini. Saya pun tidak berkeberatan sama sekali dia di sana. Justru senang, akhirnya aktivitas yang ditunggu itu datang juga. Selamat..selamat… <:-P
Hingga akhirnya saya mulai terkejut, karna dihimpit bosan dia berhenti ngeblog dan meninggalkan kawanannya di dunia maya? :-o
Nah itu yang saya yakin akan banyak yang kehilangan..sampeyan juga kan?!

Telat Tau!
Cuma guyon! Cuma guyon seperti layaknya saya asal ceplos!
Dalam telponnya usai imsak tadi, aku bilang..

“Ooo… nek kerjo trus mandeg ngeblog koe?!”

Cuman menyapa dengan canda karna kita sama-sama lama gak posting, dia juga lama gak nongol di berbagai acara. Dan saya gak nanya lagi soal ini, lha wong saya gak tau kalo ternyata dia udah resmi pamitan :p

Semua orang tau, saya gak rajin apalagi pandai dalam merangkai kata di halaman maya ini.
Saya bahkan mulai bertanya-tanya kalau dia pun mulai tak rajin karna bersiap-siap pamit?!
Tapi ternyata dia dihinggapi rasa bosan. Empat tahun secuil kisah dituliskan dalam halamannya. Ratusan teman, sodara, kerabat bahkan mungkin calon pendamping hidup dia dapatkan di alam maya ini :-" Horeee..makan-makan!! astaghfirullah…puasa..puasa…jangan nggosip!!

Tapi mungkin saya belum sampai tahap bosan meski kadang gak tau harus nulis apa untuk bisa bilang blog ini masih hidup, sekedar mati suri dan bukan off untuk selamanya…Insya Allah :D

Kalo ada redaktur sebuah media massa berhenti menulis, resign dari status wartawannya karena capek diburu deadline berita, itu wajar. Lha ngeblog?! Yang buat saya cuman iseng-isengan ngisi waktu luang, tentunya tanpa kejar-kejaran dengan deadline. Hasil dari ajakan pula, dia juga salah satu penghasutnya. Setelah tergiur untuk bisa dapat cerita dan teman baru dari sekedar berbagi kisah bahkan opini. Mungkin juga dia begitu, walau gak ada yang tau alasan orisinil dia ngeblog sampai akhirnya berhenti. Dia bilang gak ada ikatan emosional disini?! Masak sampe segitunya sih Di ?! Capek banged po ya? Opo lagi stres? Gak habis pikir saya. :-/

Karna tinggal menghitung hari hingga usia setaun buat kita semua, kamu malah pamit :(
Pye to iki?! Apa perlu saya juga pamit seperti kamu tulis?

“Saya benar-benar memikirkan hal ini dg otak.. bukan perasaan.”

Ah, enggak dulu ah. Karena ternyata silaturahmi gak dibangun dengan pikiran yang rumit lho. Karena persaudaraan itu soal kebersamaan. Silaturahmi apa yang dulu kau cita-citakan hingga belum setaun berani kau tinggalkan?

Hampir setaun, dan kamu pamit. Kuanggap kamu hanya tertidur.
Ato ini bagian metamorfosis menuju pribadi yang lebih dewasa?
Kita semua punya harapan yang sama. Mungkin sebulan, dua bulan atau setaun lagi kamu kembali? Entah di wordpress, blogspot, dotkom, multiply ato balik ke selera asal?? :)) :-"
Saya koq yakin kamu gak bakalan off selamanya :D

met bobok

Saya hampir yakin keputusan mu itu didasari emosi sesaat! Apapun itu!
Begitupun saya nulis ini. Saya tau stoopid alias jopajapu atau apapun kamu butuh istirahat. Walau kita semua berharap bukan selamanya.

Selamat tidur, selamat bersitirahat dari jenuhmu dan bangun lagi dengan domain identitas barumu yang lebih baik templatenya ;)

Babyface

September 5, 2007 on 3:47 pm | In Obrolan, Hari ini | 44 Orang SokKomentar

Yak! Belum usai terheran-heran tingkah polah manusia akhir-akhir ini ;)) saya dikejutkan dengan pernyataan seorang teman hari ini..baru saja, sebelum saya posting! :D

Desi (nama sebenanrnya) :p, gak tau tadi pagi makan apa , kok dia sampe sejujurnya kehilangan akal sehatnya n bilang kek gini..

“Lho! Kirain kamu angkatan 2006! Serius 2002? Kok mukanya masih muda?”

Ehem…ehem….gimana ya jelasinnya :-" Mungkin memang ditakdirkan awet muda :"> amiiinn… [-o<
Ada yang berpendapat lain?! ;;) Oke sepakat semua berarti!! :-"

« Previous PageNext Page »

Powered by WordPress with Pool theme design by Borja Fernandez.
Entries and comments feeds. Valid XHTML and CSS. ^Top^