Nana Sang Panitia™

September 4, 2007 on 12:53 pm | In Obrolan | 14 Orang SokKomentar

Kebetulan aja kok ngliat poster, ada acara di Ilmu Budaya UGM besok tanggal sebelas September. Tentang multicultural studies. Hmmmm….jiwa sok cendekiawan saya mulai bangkit :-B .. :)) Trus iseng-iseng deh nge-sms salah satu panitia yang kebetulan nomor HPny XL jd bisa gratis :-".

Nana : +62817944844x :D

Begini hasil ketikan jempol saya nan lentik ini :
“Kalo daftar seminar multiculturalnya pas hr H pelaksanaan gmn mbak? Wahyu Ardi”

Coba perhatikan! Di akhir tanda tanya, yang merujuk ke sebuah pertanyaan tentunya :)), saya sertakan nama saya nan tersohor itu ;) Maksudnya sih biar kerasa sok sopan, bener-bener tertartik ma acara yang dia buat, bukan iseng doang! /:) Lalu, apa yang saya dapatkan?

Simak bagaimana dia bales SMS saya :
“Wah sebaiknya jangan, merepotkan panitia…
(1) itung2 food, (2) sertifikat…Btw, knp harus hari H?..Money problem? .. :p

Weh! Kaget juga waktu baca SMS nya :-o. Rasanya justru pengen ketawa :)) Lha gimana enggak?! Panitia harusnya besikap professional dong ah… *niruin gayanya Pak Wapres Ucup Kelik* ;))
Gaya bahasanya dia bales SMS itu kok kek anak kecil sih :-/ Masa’ panitia yang tugasnya nyambut tamu *ceilah tamu… :">* acara yang sipatnya akademik kok sikapnya kek gitu sih.. :-/

Tapi ya gapapa lah. Khusnudzon (baca: berbaiksangka) aja. Siapa tau tuh HP Mbak Nana Sang Panitia™ kebetulan lagi dimainin ma ponakannya, anak tetangganya, ato mungkin bahkan anaknya?! :-o Yowes lah mbuh gak urusan. =))

Teros urusan beli tiketnya? Eh! Iya ya…kepikiran nge-posting nih crita trus lupa konfirmasi tiketnya. :(

Dengkul

August 31, 2007 on 9:59 pm | In Kejang Otak, Obrolan, Hari ini | 24 Orang SokKomentar

“Saya gak mo pindah ke rusun Mas. Dengkul saya sakit ini sudah tiga tahun! Gak bisa naek turun tangga..”

Itu tadi jawaban dari seorang Ibu penghuni kawasan  kumuh kolong tol di Jakarta Utara ketika wartawan setasion tipi swasta yang konon karyawannya dibayar murah :-" menyodorkan pertanyaan mengenai kesediaannya untuk pindah dari lokasi terlarang itu pasca kebakaran jembatan tol Wiyoto Wiyono Jakarta Utara.

Dijawab sambil ketawa berjamaah bareng ibu-ibu yang laen seolah tanpa bersalah dan jawaban sakpenake udel-e dewe !! :-o

Pye coba?! Susah to ya! Gak mo pindah dari kolong tol dengan jawaban yang susah dicerna akal sehat! :(. Yo urusanmu Bu’ ! Emang pemerintah mikirin dengkul mu doang!! [-(

Sesingkat Itu?!

August 20, 2007 on 10:45 pm | In Hari ini | 40 Orang SokKomentar

Bodo amat! Terserah dunia blogosphere mo teriak merdeka seribut apa! Toh nyatanya pekik merdeka yang memekakkan telinga gak bisa halangi rasa sedih ini :(. Usai menanggalkan toga, satu persatu mereka pergi dari potongan cerita hidup. Sebut saja satu-satu, biar tambah seru sendu sekalian! :( Arif, Abud, Aan dan tambah menjadi-jadi gak karuan sendu hari ini, saat Rido “Templank” dan “Nyai” Winnie pamitan :((
Pamit? Oh tidak! Aku ketemu kata itu lagi….

2002 : Bingung dan Bengong
Yeah! Taon bersejarah! Gimana enggak. Di taon yang sama aku disingkirkan dari SMU, seragam putih abu-abu digantikan baju bebas. Bebas sebebas-bebasnya! Tak perlu menunggu setaon untuk jadi anak bandel. :p Kenakan saja sandal dan kaos oblong. Jangan ketinggalan jins kumal dan rambut gondrong, lengkap sudah anak-anak Elins menginjak-injak aturan kampus :))

Hari-hari awal kuliah. Heh? Gak ada wajah yang familiar selain Arif, Lora dan Arnanto. Dua orang rekan SMU dan seorang kakak kelas SMP yang akhirnya nyungsep juga di prodi ini :-". Perlahan memori otak kuputar balik *gak pake lampu sein lho* Oh, ada Tupic di sana, diantara maba yang bingung mo gimana ngadepin “sekolahan baru. ;)) Satu-satu aku sayang ibu aku punya teman baru. Mulai dari gerombolan Markopolo, hingga cecunguk-cecunguk-cecunguk itu :D

Gak punya kakak angkatan Bro! Nyatanya itu nambah masalah di hari-hari awal perkuliahan kami. Paling bengonglah kita diantara maba-maba jurusan lain :(. Gak ada yang bisa dicontekin laporan praktikumnya. Gak ada yang bisa dipinjem catetannya. Dan tentu saja, kita gak bisa nanya soal ujian, apalagi segampang itu bikin contekan :))

Spesial Ala Kadarnya
Spesial, gak pake telor pesen segala. Setelah direstui sebagai mahasiswa tanpa kakak kelas, tanpa pesan pun kita disuguhi tetek-bengek kuliah yang akhirnya kelar juga setelah kita ributkan sendiri :p. Tengok kanan kiri gimana nyusun KRS. Kapan daptar praktikum. Harus kek gimana bikin laporan. Sampai pada ngrasani dosen, materi kuliah, mbolos, dan pinjam meminjam KTM buat akses internet gratis :D. Serta segala macem hal-hal romantis lainnya :))

Mikir Belakangan!
Bertubi-tubi hal-hal yang njlimet kudu diselesein sendiri tanpa petunjuk nan jelas, membuat kami stres *cari alasan ;))* Ide-ide tolol muncul ke permukaan. Melarikan diri dari hiruk-pikuk jadi jawabannya. Sekian perjalanan bodoh pun dilakoni, tanpa rencana alias mikir belakangan!! Komunitas ini pun lahir mak-brojol juga gak pake rencana. :))

marko

Kewajiban kami untuk kumpul-kumpul, gojek kere, touring, sampe buka bersama pun mulai terancam ketika kewajiban yang lain datang. Ya! TA™ laknat itu mulai memisahkan kita. Ada yang udah mulai, ada yang malah udah hampir selesai, argghhhhh…… hingga akhirnya…masing-masing sibuk dengan urusan sendiri :(. Gak papa, wajar kok, namanya mahasiswa punya tanggung jawab itu.

Selesai?!
Datanglah waktu itu, WISUDA! Meski sudah 3 bulan dipecat jadi mahasiswa, ternyata perasaan kehilangan baru muncul sekarang. Resmi kehilangan teman-teman seperjuangan setelah ikut farewell party malam minggu itu, setelah melewatkan farewell party sebelumnya :(. Dan pagi ini, dua punggawa De Marko harus meninggalkan kota ini. Lima taon kami saling bertegur sapa, ece-ecenan, guyon gak karuan, touring kelayapan dan hal-hal abnormal lainnya :D. Namun sekarang harus selesai disini?! :(

gutbai wini

Pagi ini pukul 9 saya hadir untuk melepas mereka di stasion Tugu Jogja. Ridlo “Templank” akhirnya pulang ke pangkuan ortunya, setelah lima taon “berbakti di UGM”. “Nyai” Winnie pun harus pulang ke Jakarta bareng Ridlo, untuk segera meninggalkan Indonesia dan bekerja jadi TKW di luar negeri.

gutbai rido

Selamat jalan Dlo, Win ! Seperti kata kalian dalam SMS pagi ini setelah kereta meninggalkan Jogja…

Thx 4all the memory and precious moment we’ve had together.
Please forgive me for mistakes said and done..it’s a pleasure 2 have friend like u :)
Take care!

:(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :(( :((

———————————————————————————–

Eh, saya ikutan lomba blog, udah dapet kaos lhooo…. :-"
Ada yang mo ikutan kaos juga? ;;)
Klik ajah disini…

Joko Anak Grogolan!

July 25, 2007 on 11:01 pm | In Obrolan, Hari ini | 54 Orang SokKomentar

+6281915485549 : Ndri aku joko aku njaluk no hp ne ANGGI?BLS

Sms itu datang pukul 20:20 malem. Lho? Ndri? Anggi? Saya mulai mencium sesuatu yang gak bener nih :(. Hipotesa pertama, kayaknya salah sambung nih. Ah, paling ntar juga nyadar kalo report nya dah nyampe ke hapenya, trus dia tau kalo salah pencet nomor tujuan. ;))

+6281915485549 : NDRI KOK RAKOK BLS? EMAN2PO PLZNE!

Weee…e.e..ee….Kok mulai soktau ngatai-ngatain saya gak punya pulsa segala! /:) Lalu dengan gegap gempita, demi buktikan diriku tak selamanya kere pulsa :)) maka saya balas sms nya…

aku : Maaf mas, salah sambung

Abis ini pasti dia minta maap, soalnya udah saya sumpahin balas dengan cukup sopan, bukan begitu sodara-sodara? ;;)

+6281915485549 : Ndri aku ki JOKO AKU GANTI KARTU XL! bls”

Welohhh…isih ngeyel ki bocahe! Mana menyebutkan namanya sendiri, sementara saya ndak nanya, lanang meneh :( Jigur! Sekali lagi, kesabaran saya dan sikap suka ngatain menolong orang diuji O:-)

aku : Joko siapa,maaf sy koq lupa :( sy didit,qt kenal dmn ya?Anggi siapa ya?Ndri?

Saya juga gak mo kalah nyebutin nama sendiri [-( Dua oknum bernama Anggi dan Ndri -inisial, nama sebenarnya bukan ya?! =)) pun saya konfirmasi. Dari sms saya itu, udah keliatan to kalo saya udah mulai kesel :(

+6281915485549 : Maaf km laki2 / perempuan? BUKANYA INI KARTU ANDRI!

Eh! Dia gak nyambung! :-o Nyesel deh buang-buang pulsa :)] ngomong ama orang ini, mabok kali dia ya? :-/ Mana nanya gender segala lagi. “Jangan-jangan homo(k)?” Adekku yang super tolol itu malah berspekulasi. Hwasyem ik…medeni….hiiiii……. :-o

+6281915485549 : Kok sms kmrn gak di bls emangnya gak punya PLZ..?

Kampret! Wong edan!! Biangane! Nyinggung-nyinggung soal pulsa lagi! Kurang ajjjjarrr..r..!! Kewan alas! Jangkrik! Saya kok tiba-tiba lebih jengkel daripada saat liat timnas Endonesyah kalah lawan Arab!  x(
+6281915485549 : Ajajajajajajajaajajajjajajajajajajajajajajaj

Wong edan tenan nek iki…sumpah!! Malah nulis sing ora-ora!!! Wong edaaaannnnn!!!!

+6281915485549 : Mana sih aku anak grogolan

Urusanmu mas!!! Jigur! Telo!! Grogolan….gowongan…godean….ra urusan!!!! Jigur!!

X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-( X-(

NGONTHEL! Boko

July 17, 2007 on 4:21 pm | In Sibuk, Hari ini | 36 Orang SokKomentar

Setelah rehat beberapa lama berolahraga, dan cukup jenuh berkopdar-ria :( akhirnya, keputusan bodoh pun kami sepakati dengan cara “mufakat” :)) Bersepeda ke alam candi boko jadi jawabannya. Kemarin sore, tanpa berpikir panjang, sepeda pinjaman di manfaatkan, waktu luang di pergunakan, teman nganggur disesatkan =)) Berkumpul di base camp condong catur pukul tiga sore waktu andong :)) akhirnya roda sepeda baru beranjak bergulir pukul empat lebih -mendekati setengah lima-, sudah tradisii… :D

Eh ya, lupa disebutkan, bahwa kru yang berangkat kali ini terdiri dari tiga ekor ;)). Saya yang menunggangi sepeda MTB pinjaman (thanks Bay! Sepedahnya buat saya?), didampingi sepeda klasik cap Hercules yang dikemudikan oleh Dipto yang berduet dengan Zam yang duduk diatas boncengan nan “menyiksa” dan mengancam “masa depan”. Siapkan “pelor” mu kawan! =))

Melintasi alam pedesaan condong catur nan sejuk *hallah!*, kami pun tak lupa mengabadikan perjalanan bersejarah umat manusia ini dengan kamera pinjaman (pula) :D Say cheese…!!!

Meninggalkan kawasan condong catur, sepedapun kami kayuh melahap lintasan beraspal mulus, ring road utara Jogja. Eitss tunggu! Demi keamanan pengendara, kami pun sempat berhenti untuk memasang sabuk pengaman memeriksa kondisi ban.

Setelah itu, tanpa basa-basi pembuluh darah di sepanjang kaki pun kembali berdenyut kencang kala sepeda melibas tanjakan di ring road, selanjutnya…poto lagiiii !!!

Setelah meninggalkan jalur lingkar utara Jogja ini, tidak banyak yang dapat kami ceritakan selain keringat yang mulai mengalir bagai gerimis mengundang *hayyah* :)) Pemandangan pun biasa saja, tiada yang special. Apalagi bagi mereka yang terbiasa melintasi jalanan Jogja-solo. Lalu, dimana asyiknya bersepeda jauh-jauh ke Candi Boko? Nanti dalam poto dan dongeng berikutnya kan kalian temukan jawabannya :-"

Kompleks Lanud Adisucipto, tobong gamping kalasan, ayam goreng mbok berek dan masjid yang berasitektur rusia (ato malah kata Zam mirip tetris? ;)) ) kami lewati. Setelah mengayuh beberapa lama, saya merasa dua cecunguk itu kok gak nongol-nongol :-/ Ternyata oh ternyata…mereka poto-poto dulu di depan masjid nan unik tadi :( Eh dasar!

Kompleks wisata candi prambanan ke selatan, melewati pasar prambanan yang masih terlihat beraktifitas sore itu. Nah! Siapa tadi yang nanya asyiknya bersepeda di tengah keramaian kota? :-/ Jawabannya adalah, antum kamu sekalian dapat menyaksikan kehidupan masyarakat nan majemuk. Bahkan toko maupun kios yang tak sempat terlihat kala bersepeda motor atau menaiki kendaraan roda empat pun akan dapat kita saksikan keberadaanya.

Contohnya? Papan penunjuk arah lokasi wisata candi yang berukuran kecil dapat kita sadari amat banyak bertebaran di sekitar kawasan prambanan. Papan penunjuk arah ini mungkin tidak dapat dengan jelas kita saksikan saat mengendarai motor atau mobil, apalagi ngebut :(.

Selain itu, tentu saja kebersamaan dan kerjasama untuk saling bergantian membonceng menjadi kenikmatan tersendiri saat bersepeda, bukan begitu Dab? :D

Nah, sampai juga di depan jalur masuk ke kawasan candi Ratu Boko. Sembari menikmati hangatnya keringat yang enggan berhenti mengalir, kami poto lagi :p. Dari arah jalan Prambanan-Piyungan, masih ada kurang lebih dari satu kilometer jauhnya menuju pintu masuk kawasan candi.

Hari masih cukup sore, masih terlihat para penduduk sekitar yang sibuk mengurusi sawah dan ladangnya. Anak-anak pun di tepi jalan menyapa ramah, apalagi melihat Zam yang mengenakan kain pel slayer sebagai bandana. Sambil berdiri, anak-anak itu pun menyapa kami dengan hormat ala upacara bendera, “Siap komandan!” :)) Tanpa segan kami balas, “Laksanakan!” =))

Penduduk nan ramah tanpa ragu kami sapa dalam perjalanan, “Monggo Pak..”. “Monggoooo…” sahut mereka. (Kok jadi kayak dongeng si kancil gini :-/ ). Mendaki jalanan aspal nan curam, betis kami tak kuasa mengayuh pedal sepeda layaknya atlet professional tour de france :(. Dan sepeda pun didorong ;)).

Lanjut terus meski kami mulai kelelahan. Akhirnya kesabaran kami berbuah wajah manis :p sampai juga di pintu masuk. Tiket seharga 7 ribu untuk seorang pengunjung dan 500 perak per kamera, akhirnya saya sadari cukup mahal untuk masuk ke kawasan candi Ratu Boko ini. Apa pasal? Candi Ratu Boko sedang mengalami renovasi, sehingga tak banyak yang dapat kami lihat diatas. Ah, semoga renovasi lekas selesai, dan situs wisata sejarah ini ramai dikunjungi wisatawan.

Kami tak kecewa. Selain keranjingan foto-foto sebagai gaya hidup =)) di atas pun terlihat pemandangan kawasan Prambanan dan jalan Jogja-Solo yang mulai nampak kerlip lampu kendaraan. Dibalut langit merah dan gemerlap lampu kota di kejauhan, lokasi situs sejarah Ratu Boko terasa tenang dan damai, atau cenderung seram :-o

Sayang sekali, banyak puing candi yang belum selesai dipugar, tak terasa waktu mulai beranjak petang, kami harus mengakhiri petualangan ini. Seusai solat maghrib, kami mulai berganti pasangan :-o. Sekarang giliran Dipto yang memboncengkan saya menuruni jalan aspal nan curam itu.

Jalur yang sama kami lalui saat berangkat kami tempuh berlawanan untuk kembali ke base camp condong catur :D. Setelah tongkat setang kemudi diberikan ke saya, gantian tubuh bongsor nan kumal itu yang saya boncengkan sampai depan bandara Adisucipto :)). Sekaleng minuman dingin menjadi pengganti ion tubuh yang hilang *hayyah promosi* setelah saya buang air usai mengalami proses anyang-anyangen karna menunggang sadel laknat Hercules itu :(

Sekian saja pandangan mata saya dari atas sepeda! Tunggu liputan petualangan bersepeda melintasi Jogja (NGONTHEL:Ngayogyokarto On The Wheel) berikutnya!

Ciao!!!

Eh, saya ikutan lomba blog lhooo…. :-" Ada yang mo ikutan juga? ;;)
Klik ajah disini…

Demam Bronis?

July 9, 2007 on 1:10 pm | In Obrolan | 26 Orang SokKomentar

Wahai para pemuda! Terutama kalian di Jogja! Hati-hati terhadap tipu daya para pemudi tetua-tetua ! Ulahnya tiada terkira !

:))

=))

Taksi!

July 4, 2007 on 6:16 am | In Obrolan, Hari ini | 33 Orang SokKomentar

Jari-jemariku nan lentik ;)) masih menggigil pagi ini. Gara-gara si komo lewat diminta mengantar Ayahanda ke bandara. Sebenernya cuman diminta nganter ke terminal ConCat, dan selanjutnya beliau kan menaiki taksi. Namun, karna cukup kecewa dengan pak supir taksi yang ngasih tarip 30 rebu enggan nyalain argo, akhirnya Bapak minta saya pulang ambil helm dan stnk, dan segera mengantarnya ke bandara pukul 5 pagi tadi. :-o

Bermodalkan celana sutra pendek seksi dan kaos andong biru yang lecek sejak kemarin dipake :)), akhirnya buru-buru saya pulang dan ambil helm dan stnk. Sambil kami berdua menggigil di  jalan karna sama-sama gak pake jaket :(, Bapak sempet berpesan,

” Ya itu! Kenapa kita gak pernah bisa bersaing. Karna kita gak pernah mau pake standard. Supir tadi kan mikirnya, lumayan lah pagi-pagi narik daripada gak dapet setoran. Tapi kalo caranya gitu kan salah”

Hmmm….ada pesan moral juga, kenapa beliau terang-terangan gak mau pake taksi, yang mungkin cuma selisih 10 ribu perak jikalau argo dinyalain. Hey Bung, pake standard itu penting!

Yup! Tirto Gumarang!

July 2, 2007 on 6:14 pm | In Sibuk, Hari ini | 20 Orang SokKomentar

Setelah dipecat dari UGM ;)) hari-hari saya isi dengan mbikin CV & cover letter ndomblong :D. Maklum, belum dapet ada kerjaan yang cocok :-". Namun, bukan DiditJogja-yang tersohor-nan gagah perkasa kalo gak ada ide ruar biasa :)). Mulailah jalan-jalan petualangan nan penuh penuh pemborosan tantangan, demi mengisi waktu muda yang konon penuh hura-hura amat berharga. :D

Tiga ekor pemuda harapan bangsa berkumpul di base camp pemberangkatan Condong Catur. Setelah perut terisi pepes lele, selanjutnya bokong saya yang di pepes :(. Lha pye to, bokong saya terhenyak tiap kali Yamaha Scorpio nungging yang dikemudikan Hadi dengan kecepatan tinggi melibas jalanan yang tak rata :-o. Bayangkan bila bokong anda duduk dan menahan beban tas carrier yang tak hanya berisi perbekalan, tapi juga terisi 6 (Enam!) kilo salak pondoh!

Konyol
Pendakian paling konyol :)). Pye gak konyol, lha wong mo ke puncak Lawu Hargodumilah kok batal, gara-gara Kapten Doyok capek duluan, setelah terpaksa mendorong Yamaha tuanya mendaki lekukan bukit-bukit tawangmangu =)). Karena Dipto udah ngos-ngosan, kami terpaksa nge-camp di deket pintu masuk Cemoro Sewu Taman Wisata Gunung Lawu.

ngos2an
Malam dingin diantara pohon rindang dan sinaran bulan itu sungguh penuh tawa. Adakah kerjaan lain yang lebih baik selain menertawai teman sendiri?! :))

dome

Pagi hari di kaki gunung lawu, setelah solat shubuh dan dibasuh air pegunungan yang dingin, kami nikmati perbekalan di depan tenda pinjaman ;)). Didampingi roti bakar, menyeruput kopi rasa soto mie jadi kenikmatan tersendiri.

kopi
Eh, ada penjual gorengan yang lewat lho! :-o Katanya, si Ibu penjual gorengan menjual dagangannya sampe ke puncak gunung! Jadi, para pendaki yang gagah dengan carrier yang menjulang tinggi jangan bangga kalo naik gunung ampe puncak. Karna si Ibu ini jualan gorengan gak bawa bekal apa-apa sampe puncak! Bahkan, konon jika kita mendaki melalui jalur Cemoro Kandang, kita bakalan ketemu ama penjual mie ayam! :-o

gorengan
Ajegile!
Karna mengaku -ngaku Pendaki tingkat-4 yang konon enggan mendaki ke puncak gunung karna tlah terbiasa :)), kamipun menebus perjalanan jauh Jogja-Magetan ini dengan mencari air terjun yang hilang *seghh..* Tirto Gumarang namanya. Curam! Begitu kata seorang Kapten Doyok Djatmiko :D. Sebenarnya gak jauh, cuman karna terjalnya jalan dan sempat kesasar ;)), makanya dua jam pulang pergi saya kira harga yang pantas.

blusukan
Menuruni medan, yang kalo istilah karya seni itu mix-media :)) dengan beralaskan sandal jepit pinjeman (thanks Dip!), saya sempat kepeleset beberapa kali. Mix-media? Ya! Dari jalan setapak semak yang nampak jarang terjamah kaki manusia, hingga turunan batu cadas ber-air ada semua. Fuh! Mau gak mau, menghindari kepeleset untuk yang kesekian kalinya, sandal jepit terpaksa saya copot, “nyeker” is the best!

setapak

nyeker
Rasa capek perlahan sirna mendengar gemericik air yang semakin jelas terdengar. Kami mendekati lokasi air terjun ! Disambut sungai kecil dengan kesegaran airnya, bibir manisku :p mulai tersenyum. Sampe juga ke air terjun Tirto Gumarang!

kali kecil

tirto gumaranga
Adegan selanjutnya adalah poto-poto! Selamat menikmati…. :D

yuwk..ganteng kan

gagah bo'

Paling membahagiakan melihat pelangi yang meliuk rendah di bawah air terjun. Maap, poto telah diedit disesuaikan norma yang berlaku… ;))

parno!!
Dengan bentuk tubuhku yang cut-brai kurang proporsional untuk seorang pendaki, saya ngos-ngosan juga untuk naik kembali ke base camp. Apalagi carrier 80 liter yang tadinya dibawa Hadi akhirnya “dipercayakan” ke saya! :( Kecapekan karna gak pengalaman bawa carrier segede gaban :)), akhirnya perjalanan kembali ke base camp harus diakhiri dengan misuh-misuh!

anjrit!

Trima kasih buat Bapak-Ibu nya Dipto atas sego rawon dan baksonya, lain kali lagi boleh deh..

« Previous PageNext Page »

Powered by WordPress with Pool theme design by Borja Fernandez.
Entries and comments feeds. Valid XHTML and CSS. ^Top^